Jumat, 16 November 2018

Komunitas, Lokomotif Penggerak Ekonomi Kreatif Merauke

Reporter:
Editor:

Fadhli Sofyan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tarian yang menceritakan pernikahan secara adat seorang wanita dengan kepala suku di Festival Budaya  Lembah Baliem, di Distrik Welesi, Kabupaten Jayawijaya, Wamena, Papua, 8 Agustus 2017. Tempo/Rully Kesuma

    Tarian yang menceritakan pernikahan secara adat seorang wanita dengan kepala suku di Festival Budaya Lembah Baliem, di Distrik Welesi, Kabupaten Jayawijaya, Wamena, Papua, 8 Agustus 2017. Tempo/Rully Kesuma

    TEMPO.CO, Merauke - Tempo Institute dan Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) pada Senin, 22 Oktober 2018 memulai program “Pendampingan Komunitas Kreatif Bekraf - Tempo Institute” atau Kombet Kreatif selama tiga hari ke depan di Merauke, Papua. Setidaknya ada 40 pelaku ekonomi dan industri kreatif yang terpilih hadir menjadi peserta di Kantor Bupati Merauke, di jalan Brawijaya.

    Baca: Tenun Jadi Alat Penguatan Perempuan

    Kombet Kreatif di Merauke ini akan dibuka oleh Bupati Merauke, Frederikus Gebze dan direktur Tempo Institute, Mardiyah Chamim. Merauke menjadi kota terakhir dari 12 kota yang didatangi program Kombet Kreatif. Yang pertama adalah Kota Padang pada 27-29 September, selanjutnya diikuti oleh Surabaya, Karangasem, Kendari, Maumere, Malang, Bojonegoro, Singkawang, Bandung Barat, Belu, dan Kupang.

    Program ini bertujuan mempererat jejaring komunitas kreatif di tingkat kota dan kabupaten. Setiap kota, setiap kabupaten, memiliki kekayaan potensi ekonomi kreatif yang unik dan khas. Merauke sangat kuat memiliki potensi di bidang seni tari, mural, kearifan lokal, dan wisata alam taman nasional yang indah. Komunitas kreatif perlu berjejaring, berkolaborasi dan menjadi pendorong kemajuan ekonomi kreatif di kota ini. "Kami percaya, komunitas kreatif yang berjejaring kuat akan meningkatkan ekonomi kreatif di daerah dan juga bermanfaat di level nasional," kata Endah Wahyu, Deputi Hubungan Antar Lembaga dan Wilayah Bekraf.

    Program ini menghadirkan kreator inspiratif, ahli pemasaran, dan pakar branding. Di Merauke, akan ada penari dan koreografer Serraimere Boogie Yason K atau dikenal dengan Boogie Papeda. Selain Boogie Papeda, ada Ukke Kosasih seorang pengusaha ekonomi kreatif asal Bandung di bidang bisnis boneka Circa Handmade. Dua pakar ini sejalan dengan misi yang dibangun Kombet Kreatif yakni lebih dari sekadar pertemuan komunitas. Rangkaian lawatan ini adalah sebuah upaya pendampingan komunitas untuk berkolaborasi dengan lebih baik.

    Pada program Pendampingan Kombet Kreatif ini juga akan diperkenalkan skill storytelling, penceritaan, yang sangat penting untuk membangun nilai tambah produk kreatif yang akan disampaikan oleh seorang jurnalis senior, Muhammad Dwi Setyo Irawanto. Pengalamannya sebagai mantan Redaktur pelaksana Majalah TEMPO bisa menjadi pemancing peserta Kombet Kreatif belajar mengenai storytelling yang bagus. Sebab, narasi yang memikat adalah sarana yang ampuh meningkatkan nilai tambah sebuah produk kreatif.

    "Kisah yang kuat bisa membangun ikatan antara produk dan konsumen, yang membuat sebuah produk berbeda dengan produk lain yang serupa. Narasi yang bagus sangat dibutuhkan," kata Mardiyah Chamim, Direktur Eksekutif Tempo Institute.
    Koordinator Lawatan 12 Kota - Kombet Kreatif Tatty Apriliyana menjelaskan, program ini adalah pemantik kolaborasi komunitas kreatif lokal supaya berjejaring lebih kuat. "Selanjutnya, kami berharap komunitas kreatif di Merauke benar-benar tumbuh solid dan berjejaring kuat."

    Baca: Bekraf: Tahun 2019 PDB Ekonomi Kreatif Diperkirakan Naik

    Menurut data Bekraf, Produk Domestik Bruto (PDB) ekonomi kreatif diperkirakan berada di atas Rp1.000 triliun, diprediksi akan naik menjadi Rp1.200 triliun pada 2019. Angka ini diyakini terus meningkat di tahun-tahun mendatang, sebuah perkembangan yang harus diimbangi dengan peningkatan kemampuan menarasikan dan memasarkan produk bagi pelaku ekonomi kreatif.

    DAHLIA RERA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Agar Merpati Kembali Mengangkasa

    Sebelum PT Merpati Nusantara Airlines (Persero) berpotensi kembali beroperasi, berikut sejumlah syarat agar Merpati Airlines dapat kembali ke angkasa.