Kiat Ahmad Fuadi Mengemas Fakta Menjadi Fiksi

Reporter

Editor

Aisha Shaidra

Trinity dan Ahmad Fuadi dalam Tempo Media Week 2018.

TEMPO.CO, Jakarta -Pada salah satu sesi di rangkaian Tempo Media Week 2018, novelis Ahmad Fuadi menuturkan kisah fiksi yang baik bisa terasa seperti fakta, cerita fakta yang asyik bisa terasa seperti fiksi. Dua hal bertolak belakang ini bisa saling memberi nuansa sesuai porsinya masing-masing.

Artinya, karya fiksi yang semata-mata imajinatif jika dikemas dengan pas bisa mempengaruhi pembaca dan menganggap apa yang dibeberkan di dalamnya seolah nyata. Sebaliknya, sebuah kisah nyata yang juga asyik dikemas bisa membuat pembaca seolah sedang menikmati karya fiksi.

Ahmad Fuadi tak memungkiri betapa sulitnya mengubah sesuatu yang objektif menjasi subjektif. Dalam konteks penulisan kreatif hal ini kerap membuat seorang penulis bingung.

Dalam sesi kelas Adaptasi Fakta Tempo Media Week 2018 yang berlangsung Sabtu, 15 Desember 2018 di Gedung Tempo, penulis Negeri Lima Menara itu membagikan pengalamannya. Menurut Fuadi, peran fakta dalam karya fiksi bisa dijadikan bahan utama penulisan. “Pencarian fakta bisa dijadikan bahan yang selanjutnya bisa disesuaikan dengan kebutuhan karya fiksi,” tutur Fuadi.

Peristiwa personal, sejarah, bisa dijadikan bahan penceritaan. Saat masuk ke medium fiksi, bahan-bahan nyata tersebut dapat mengalami perubahan sesuai kebutuhan. Fuadi mencontokan misalnya ada peristiwa seorang murid yang cemas akan dimarahi guru karena ia lupa mengerjakan PR. Suasana detik-detik guru masuk kelas misal lewat langkah kakinya, atau suara penggaris kayu yang diketuk ke tembok kian terdengar bisa menjadi bumbu sebuah kisah fiksi agar kian dramatis. Padahal kenyataannya tidak sampai ada peristiwa sedramatis itu. Di situlah hadir unsur yang membuat sebuah fakta bergeser menjadi fiksi.

Dalam karya-karyanya, Fuadi kerap berpijak pada fakta. Mantan wartawan Tempo ini sempat bercerita soal prosesnya membiasakan diri menciptakan dunia ‘fiksi’ dari fakta-fakta yang ia kumpulkan untuk karya-karyanya. Ia juga mengenang bagaimana di awal-awal menulis novel karyanya sempat disebut sebagai laporan seorang wartawan yang dipanjang-panjangkan, lantaran begitu terasa seperti jurnal alih-alih karya fiksi. Perlahan Fuadi menemukan ritme dan formula tersendiri untuk bisa menyajikan fakta menjadi bacaan fiktif yang lebih meyakinkan.

Sebagai langkah awal bagi penulis pemula, Fuadi menyarankan siapa pun untuk coba menggali fakta-fakta atas memori yang kuat diingat, ia menyebutnya sebagai inner journey. Bisa memori masa kecil, atau pada masa kapan saja. Berangkat dari situ, menurutnya seseorang bisa mencatat hal-hal penting sembari mengerahkan seluruh indra untuk mengingat lagi seperti apa rasanya, warnanya, baunya, terdengarnya, dan seterusnya.

Inner journey ini bagi Fuadi menjadi bagian penting dalam proses kreatifnya selama ini. Hal ini bisa dijadikan pijakan awal saat mau menulis sebelum masuk ke dalam hal-hal yang lebih teknis.

Setelah ide cerita utama didapat, proses riset selanjutnya dapat dilakukan untuk memperkuat gagasan kisah. Bahan-bahan yang diperoleh dari riset ini kemudian bisa diolah sedemikian rupa. Dalam fiksi menurut Fuadi hal yang penting adalah kuatnya sebab-akibat dalam cerita, demikian halnya dengan plot yang rapi. Soal berapa besar porsi fakta dan fiksi dalam karya urusannya sudah lain. Tak ada standar bakunya, semua sesuai dengan kebutuhan dan keinginan si penulis.

Satu hal lagi yang juga penting menurutnya adalah adanya alasan personal yang kuat mengapa cerita itu dipilih dan harus dituliskan untuk menjadi motivasi agar karya bisa selesai dikerjakan. “Nulis aja dulu, editnya setelah itu,” ujar Fuadi. Kelas yang berlangsung dua jam lebih ini ramai oleh beragam pertanyaan dari peserta. Ditambah lagi ada sesi para peserta untuk menuliskan fakta kemudian coba mengubahnya menjadi cerita fiksi.

Tempo Media Week 2018 digelar di Gedung Tempo, Jalan Palmerah Barat 8, Jakarta pada Jumat-Minggu, 14-16 Desember 2018. Perhelatan tahun ini menyusul kesuksesan tahun lalu yang digelar di Gedung Perpustakaan Nasional. Tahun ini kegiatan TMW mengusung tema Hand in Hand for A Better Digital Society. Direktur Eksekutif Tempo Institute Mardiyah Chamim yang menjadi ketua panitia Tempo Media Week 2018 menuturkan, revolusi digital telah mengubah zaman.

"Menjadi kreatif dan orisinal adalah kunci untuk menghadapi perkembangan digital," ujar Mardiyah. Ia menegaskan kemampuan literasi adalah skill yang melatih daya kreativitas. Tempo Media Week menggelar berbagai kegiatan literasi yang mengasah kreativitas.






Tempo Media Week 2022 Sukses Berkolaborasi di Masa Pandemi

18 April 2022

Tempo Media Week 2022 Sukses Berkolaborasi di Masa Pandemi

Menghadapi situasi pandemi yang penuh keterbatasan untuk mengembangkan diri, Tempo Media Week (TMW) hadir kembali


MasterClass Tempo Media Week: Mulai Belajar Membuat Film dengan Sederhana Bersama Ahlinya

9 April 2022

MasterClass Tempo Media Week: Mulai Belajar Membuat Film dengan Sederhana Bersama Ahlinya

Tempo Media Week 2022 menyediakan banyak MasterClass. Salah satunya belajar membuat film bersama Irfan Ramli


Sutradara, Fajar Bustomi Berharap Novel dan Film Buya Hamka Saling Melengkapi

20 Desember 2021

Sutradara, Fajar Bustomi Berharap Novel dan Film Buya Hamka Saling Melengkapi

Vino Bastian, pemeran Buya Hamka mengaku deg-degan saat ditawari memerankan ulama dan penulis novel terkenal.


Falcon Publishing Terbitkan Dua Buku, Hadirkan Karya Ahmad Fuadi dan E. S. Ito

8 Desember 2021

Falcon Publishing Terbitkan Dua Buku, Hadirkan Karya Ahmad Fuadi dan E. S. Ito

Ahmad Fuadi menuturkan, untuk menulis tentang ulama dan penulis terkenal Indonesia ini, ia mewawancarai anak dan cucu Hamka.


Kwikku Gelar Lomba Menulis Novel dan Webtoon, Jurinya Dee Lestari dan Faza Meonk

8 September 2021

Kwikku Gelar Lomba Menulis Novel dan Webtoon, Jurinya Dee Lestari dan Faza Meonk

Hamdi menjelaskan, Kwikku membuka kesempatan sebesar-besarnya bagi para kreator yang ingin meramaikan kompetisi ini.


Hemoglobin Yusuf Mansur Rendah, Pendonor Darahnya Penghafal Al-Quran Terbaik

21 Juli 2021

Hemoglobin Yusuf Mansur Rendah, Pendonor Darahnya Penghafal Al-Quran Terbaik

Menurut Yusuf Mansur, dari sepuluh pendonor darah itu, terdapat Syeikh Baleid, penulis kaligrafi Al-Quran untuk Maroko dan Yordania.


Tempo Media Week 2020 Resmi Dibuka, Simak Acara Menariknya

30 November 2020

Tempo Media Week 2020 Resmi Dibuka, Simak Acara Menariknya

Tempo Media Week 2020 resmi dibuka pada Senin petang, 30 November 2020. Program tahunan tersebut akan berlangsung selama sepekan


Dijadikan Film, Jalan Cerita Ranah 3 Warna Setia dengan Novelnya

18 September 2020

Dijadikan Film, Jalan Cerita Ranah 3 Warna Setia dengan Novelnya

Sutradara film Ranah 3 Warna kisah yang disuguhkan sama dengan novelnya, yaitu mengangkat kisah Alif Fikri mengejar cita-cita hingga ke Kanada.


Kolaborasi Interaktif Amnesty International Indonesia - MediaLab

8 Desember 2019

Kolaborasi Interaktif Amnesty International Indonesia - MediaLab

Experience Humanity Room menjadi produk kerja sama Amnesty International Indonesia dan MediaLab dalam acara Tempo Media Week 2019


Menakar Ulang Makna Sukses, Belajar dari Masyarakat Adat

8 Desember 2019

Menakar Ulang Makna Sukses, Belajar dari Masyarakat Adat

Berdasarkan penelitian antropologis yang dilakukan Rara Sekar, pemuda di Desa Adat Ngadas, punya sudut pandang berbeda soal makna sukses