Kamis, 13 Desember 2018

Siswa SMA Jangan Takut Memulai Bisnis

Reporter:
Editor:

Tempo.co

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Siswa kelas X11 SMA Adzkia Islamic School mengikuti diskusi tentang wirausaha yang berlangsung di kompleks sekolah ini di Ciputat, Tangerang Selatan, Jumat, 30 November 2018. Istimewa

    Siswa kelas X11 SMA Adzkia Islamic School mengikuti diskusi tentang wirausaha yang berlangsung di kompleks sekolah ini di Ciputat, Tangerang Selatan, Jumat, 30 November 2018. Istimewa

    TEMPO.CO, Jakarta - Fahrurazi mengaku ingin sekali mempunyai usaha kafe. Kelak setelah lulus sekolah, siswa kelas XII SMA Adzkia Islamic School Ciputat, Tangerang Selatan ini berencana menggeluti bisnis tersebut. Namun, cita-cita itu masih membuat dirinya bimbang karena belum tahu bagaimana cara memulai dan mengelolanya jika mimpinya itu diwujudkan.

    Baca: Tempo - UKRIDA Jalin Kerja Sama, Ajak Mahasiswa Jadi Wirausaha

    “Sebelum menjadi pengusaha, aspek penting apa yang harus saya perhatikan. Kemudian kalau usaha kafe saya nanti sudah berjalan, aspek utama apa yang harus saya siapkan. Berikutnya, kalau usaha kafe saya sudah berjalan lama, masalah penting apalagi supaya usaha saya terus berkembang,” kata Fahrurazi ketika diskusi tentang wirausaha muda di kompleks sekolah Kampung Serua, Ciputat, Tangerang Selatan pada Jumat, 30 November 2018.

    Siswa kelas X11 SMA Adzkia Islamic School mengikuti diskusi tentang wirausaha yang berlangsung di kompleks sekolah ini di Ciputat, Tangerang Selatan, Jumat, 30 November 2018. Istimewa

    Fahrurazi adalah satu dari sekitar 50 siswa atau santri kelas XII SMA Adzkia Islamic School, yang menjadi peserta diskusi dengan tema “Komunikasi Bisnis Program Santripreneur dalam Mencetak Entrepreneur Muda." Acara ini bagian dari serangkaian program Pengabdian Kepada Masyarakat Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Tarumanagara Jakarta.

    Para siswa tampak antusias mengukuti jalannya diskusi. Marwan, teman sekelas Fahrurazi, dengan bersemangat menanyakan bagaimana mengatasi kegagalan dalam berwirausaha. “Sebab, saya ingin wirausaha tapi jangan sampai gagal. Bagaimana mengantisipasi supaya bisnis saya nanti tidak gagal,” kata Marwan.

    Tak hanya Marwan dan Fahrurazi, seorang santriwati dengan nama panggilan Icha mengaku sudah lama menggeluti bisnis kecil-kecilan. Sejak duduk dibangku kelas VIII SMP, Icha berjualan boneka berbie berikut fashionnya. Begitu masuk SMA, bisnisnya berganti ke kuliner dan alat-alat tulis. “Saya ingin terus belajar berbisnis sampai berhasil,” kata Icha.

    Semangat wirausaha di usia muda sepertinya sudah menjadi pilihan sebagian siswa sekolah seperti pondok pesantren ini. Acara diskusi lebih dulu dibuka oleh Wakil Kepala Sekolah SMA Adzkia, Gunawan Setiaji. Kemudian dilanjutkan dengan sambutan perwakilan Universitas Tarumanegara, yaitu dosen Farid Rusdi dan ketua tim pengabdian, Diah Ayu Candraningrum.

    Materi diskusi diawali dengan pemaparan tentang fenomena menjamurnya aksi bisnis yang dilakukan oleh kaum muda saat ini. Tema ini disampaikan Redaktur Eksekutif Tempo.co, Elik Susanto. Menurut dia, sebuah negara yang kuat apabila banyak wirausaha hebat. “Indonesia masih membutuhkan banyak wirausaha atau entrepreneur,” kata Elik.

    Dijelaskannya, ada tiga potensi utama dalam memulai bisnis yakni pintar melihat kebutuhan pasar, tahu keinginan konsumen dan tangguh dalam mengatasi masalah. “Tirulah cara berbisnis Nabi Muhammad SAW yang mendapat julukan Al Amin, artinya yang dipercaya. Kalau ingin sukses, apapun jenis usahanya, seseorang pengusaha harus jujur dan dapat dipercaya.”

    Tiga pembicara lainnya dari mahasiswi Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Tarumanegara, yaitu Anggi Melinda, Yusrina dan Nadya Febriyanti. Mahasiswa semester VII ini menceritakan pengalaman merintis bisnis, masing-masing bisnis kuliner Puding Lumer, Kerudung Dazzle dan fashion Quo Vadis.

    Nadya mengisahkan bagaimana awal mula ia menciptakan pasar dan menggaet konsumen. Sasaran konsumen adalah teman-teman di kampus dan di sekitar rumahnya. Cara menjual produk yaitu dengan sistem PO (purchase order). Ini dilakukan supaya produk langsung habis terjual. “Jangan takut memulai bisnis, nanti rezekinya diambil orang,” kata Nadya yang merintis bisnis lewat clothing line ini.

    Hampir dua jam acara berdiskusi berlangsung. Ketika hendak diakhiri, masih banyak siswa dan siswi ingin bertany. Mereka berharap mendapatkan arahan untuk memulai bisnis. Antusiasme ini sepertinya sebangun dengan anjuran Presiden Joko Widodo yang mengatakan bahwa jumlah entrepreneur muda di Indonesia masih sangat kecil.

    Menurut Presiden Jokowi, jumlah wirausaha di bidang usaha kecil menengah (UKM) baru sekitar 3,01 persen dari total jumlah penduduk yang mencapai 260 juta jiwa. Idealnya jumlah wirausaha muda Indonesia 14 persen dari jumlah penduduk.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jason Momoa dan Amber Heard dalam 6 Fakta Unik Aquaman

    Jason Momoa dan Amber Heard akan memerankan Aquaman dan Merra dalam film dengan cerita tentang kerajaan bawah laut Atlantis.